Pengertian dan Keutamaan Tata Cara Niat Puasa Nisfu Sya’ban

Nisfu Sya’ban merupakan sebuah waktu atau malam pertengahan pada bulan Sya’ban, Dimana pada malam tersebut semua catatan amal manusia selama satu tahun yang baik dan yang buruk di ambil dan di timbang, Sehingga hampir semua umat Islam di seluruh dunia selalu menjadikan malam tersebut sebagai malam untuk senantias banyak beribadah dan tentunya sangat berharap apabila pada malam tersebut catatan amal baiknya lebih banyak di banding dengan amal buruknya.

Oleh karena itulah pda malam tersebut selalu di isi dengan berbagai jenis kegiatan sperti riyadohan, dzikir, shalat taubat, shalat hajat dan amaln lainnya. Di samping itu juga pada niat puasa nisfu sya’ban itu terdapat keistimewaan dan fadhilah tersendiri. Terlebih jika pada siangnya itu melaksanakan amalan puasa sunah sya’ban, Sehingga kesempurnaan pada bulan tersebut bisa di laksanakan dengan keberkahan yang sangat luar biasa di dalamnya.

Sebagaimana yang telah dijelaskan pada edisi sebelumnya bahwa banyak sekali amalan yang bisa dilaksanakan ketika datang malam nisfu sya’ban. Salah satunya dengan melakukan dzikir baik yang di lakukan sendirian maupun secara berjama’ah, ataupu melaksanakan semua amalan sunnah seperti puasa sunnah, sholat hajat membaca alquran dan masih banyak amalan lainnya.

Pengertian dan Keutamaan Tata Cara Niat Puasa Nisfu Sya'ban

Meskipun secara umum amalan-amalan seperti bisa dilakukan kapan saja tanpa harus dan ditentukan pada suatu waktu, tetapi akan lebih baik dan indahnya apabila dilakukan sesuai dengan anjuran yang tentunya tidak lepas dari keterangan yang menjelaskan akan keunggulan waktu tersebut seperti malam nisfu sya’ban ini. Sebab selain mengandung manfaat dan hikmah besar, waktu-waktu tersebut merupakan anjuran yang senantiasa dilaksanakan.

Apalagi bulan Sya’ban yang secara pengertian bahasa itu mengandung arti sebagai bulan yang mempunyai cabagn yang banyak dalam artian pahala dari setiap amalan seorang msulim itu dilipatgandakan. Sehingga sangat wajar dan beralasan sekali tentunya apabila salah satu amalan terbaik pada bulan tersebut yaitu niat puasa nisfu sya’ban dijadikan sbagai sebuah amalan terbaik dalam menyongsong catatan akhir amal kita selama satu tahun.

Adapun keterangan ataupun dalil yang menjelaskan tentang keutamaan berpuasa di bulan sy’aban ataupu melaksanakan amalan terbaik lainnya, redaksinya sebagai berikut:

قوله وكذا بعد نصف شعبان ) أي وكذلك يحرم الصوم بعد نصف شعبان لما صح من قوله صلى الله عليه وسلم إذا انتصف شعبان فلا تصوموا
( قوله ما لم يصله بما قبله ) أي محل الحرمة ما لم يصل صوم ما بعد النصف بما قبله فإن وصله به ولو بيوم النصف بأن صام خامس عشره وتالييه واستمر إلى آخر الشهر فلا حرمة

Artinya: “Keterangan ‘begitu juga haram puasa setelah nisyfu sya’ban) berdasarkan hadits “Bila bulan sya’ban telah menjadi separuh, janganlah kalian berpuasa”. Keharaman ini dengan catatan bila puasa setelah hari nisyfu sya’ban (tanggal 16-pen) tersebut tidak disambungkan dengan puasa sebelumnya, bila disambungkan meskipun dengan berpuasa di tanggal separuh bulan sya’ban (meskipun hanya disambungkan dengan puasa pada tanggal 15) dan kemudian disambung dengan hari setelahnya hingga tanggal 30 (syaum assyak) maka tidak lagi dihukumi haram. [ I’aanah at-Thoolibiin II/273 ].

وقد قطع كثير من الشافعية بأن ابتداء المنع من أول السادس عشر من شعبان واستدلوا بحديث العلاء بن عبد الرحمن عن أبيه عن أبي هريرة مرفوعا : ( إذا انتصف شعبان فلا تصوموا ) أخرجه أصحاب السنن وصححه ابن حبان وغيره

Menurut pendapat kebanyakan ulama dari kalangan syafiiyyah permulaan larangan puasa sya’ban adalah tanggal 16 sya’ban dengan tendensi hadits riwayat al’Allaa’ Bin Abdur Rohman dari ayahnya dari Abu hurairah ra “Bila bulan sya’ban telah menjadi separuh, janganlah kalian berpuasa” (HR . Ashaab assunan disahihkan oleh Ibnu Hibbaan dan lainnya. [ Nail al-Authaar IV/349 ].

Berikut Niat Puasa Sya’ban Lengkap dengan Latin dan Artinya:

نويت صوم غد عن شهر شعبان سنة لله تعالى

“Nawaitu Shauma Ghadin ‘An Syahri Sya’ban Sunnatan Lillahi Ta’aalaa”
Artinya : Saya niat berpuasa besok dari bulan sya’ban sunnah karena Allah Ta’ala.

Sekiranya dari adanya keterangan tersebut bisa menjadi acuan buat kita semua untuk tetap mempersiapkan diri dalam mengisi hidup ini dengan amalan terbaik sesuai dengan anjuran. Terlebih lagi dengan momen bulan sya’ban ini yang merupakan salah satu bulan penutup untuk mencatat semua amalan dalam waktu satu tahun bagi seorang muslim itu bisa di jadikan batu loncatan untuk meraih ampunan dan ridho dariNYA.

Serta pengertian dan keutamaan tata cara niat puasa nisfu sya’ban dan puasa ganti berapa hari dengan membaca faidah surat yasin dan tahlil ini semoga bisa menjadi amalan terbaik dan lebih bermanfaat lagi bagi kita semua.