Hukum Tata Cara Sholat dan Doa Setelah Nisfu Syaban Latin

Salah satu amalan penting bagi umat Islam ketika memasuki bulan Sya’ban adalah melaksanakan sholat dan do’a nisfu Sya’ban. Dimana pada saat itu lebih tepatnya pada pertengahan malam nisfu Sya’ban semua amalan selama satu tahun di berikan, Jadi tidak ada salahnya apabila sebagai seorang hamba yang penuh dengan dosa untuk terus berdoa dengan harapan titik akhir yang baik mewarnai catatan amalan ibadah kita selama satu tahun.

Berharap akan keridhoan darinya dengan memperbanyak amalan dan doa adalah salah satu cara terbaik bagi sesorang hamba, mengingat sudah barang tentu banyak sekali dosa yang telah dilakukan baik yang sengaja maupun yang tidak sengaja, Terlebih sholat nisfu syaban merupakan pintu bulan dalam memasuki dua bulan mulia selanjutnya yaitu bulan Rajab dan bulan ramadhan. Maka tidak ada salahnya apabila datangnya bulan Sya’ban di isi dengan amalan-amalan yang di anjurkan oleh Agama.

Disinilah pentingnya sebuah ilmu pengetahuan agama yang mendalam, tidak cukup hanya sekadar membaca saja, akan tetapi harus mempunyai guru yang bisa membawa kita ke jalan yang di ridhoinya. Termasuk pada bulan Sya’ban ini, tidak ada salahnya apabila mempersiapkan diri dalam menyambut kedatang bulan ramadhan. Itulah mengapa para Ulama menganjurkan apabila datangnya malam nisfu sya’ban di isi dengan amalan-amalan terbaik termasuk dengan doa dan sholat.

Hukum Tata Cara Sholat dan Doa Setelah Nisfu Syaban Latin

Adalah salah satu bagian amalan sunah yang banyak di cermati dan diperhatikan oleh hampir semua umat islam di dunia, yaitu ketika datangnya bulan Sya’ban yang merupakan salah satu bulan istimewa, dimana pada bulan tersebut semua catatan amalan seorang muslim di tutup, terutama pada pertengahannya atau yang di sebut juga dengan malam Nisfu Sya’ban yang selalu di isi dengan kegiatan beribadah mulai dari dzikir dan doa bersama, sholat sunnat dan masih banyak amalan lainnya.

Dan diantara amalan terbaik yang ada ketika malam nisfu sya’ban itu adalah melaksanakan sholat sunnat baik sholat hajat maupun sholat sunnat mutlaq. Dan tentunya pelaksanaan dari ibadah ini berdasarkan dalil dan keterangan yang menjelaskan tentang fadhilah serta keutamaan amalan di malam nisfu sya’ban. Sehingga bisa menjadi kekuatan tersendiri untuk bisa melaksanaknnya dengan pasti.

Meskipun ternyata dalam hal ini masih banyak perbedaan pendapat tentang pelaksanaan dari keutmaan dan keunggulan untuk menghidupkan malam nissfu sya’ban tersebut. Tetapi jika di tinjau secara pemaknaannya itu sangatlah penting dan baik kiranya terutama untuk bisa mengingat kembali amalan ibadah yang belum sempurna ataupun masih banyak maksiatnya dari pada tho’atnya dalam kurun waktu setahun ke belakang.

Sebagaimana yang telah di jelaskan pada sebuah keterangan yang redaksinya sebagai berikut:

يندب إحياء ليلتي العيدين بذكر أو صلاة أولاها صلاة التسبيح، ويكفي معظمها وأقله صلاة العشاء في جماعة والعزم على صلاة الصبح كذلك. ومثلهما ليلة نصف شعبان، وأول ليلة من رجب وليلة الجمعة لأنها محال إجابة الدعاء

Artinya, “Disunahkan menghidupkan malam hari raya, Idhul Fitri dan Idhul Adha, dengan berdzikir dan shalat, khususnya shalat tasbih. Sekurang-kurangnya adalah mengerjakan shalat Isya berjamaah dan membulatkan tekad untuk shalat Shubuh berjamaah. Amalan ini juga baik dilakukan di malam nisfu Sya’ban, awal malam bulan Rajab, dan malam Jumat karena pada malam-malam tersebut doa dikabulkan.”

Dari adanya keterangan tersebut rupanya bisa di jadikan dalil kuat terhadap pengamalan dari di sunnatkan malam-malam penting seperti malam idul fitri dan malam idul adha, begitu pula dengan malam nisfu sya’ban yang sejatinya awal dari adanya penyambutan untuk kedatangan bulan suci ramadhan. Diman awal dari ketiga bulan ini yakni rajab, syab’an begitu juga dengan ramadhan merupakan waktu yang tepat untuk bsia meningkatkan amalan ibadah salah satunya dengan sholat nisfu sya’ban ini.

Bahkan di perjelas dan diperkuat pula tentang keutamaan dari adanya pelaksanaan amalan di malam nisfu sya’ban, seperti redkasinya berikut ini. Ibnu Taimiyah menulis sebagai berikut..

وَأَمَّا لَيْلَةُ النِّصْفِ فَقَدْ رُوِيَ فِي فَضْلِهَا أَحَادِيثُ وَآثَارٌ وَنُقِلَ عَنْ طَائِفَةٍ مِنْ السَّلَفِ أَنَّهُمْ كَانُوا يُصَلُّونَ فِيهَا فَصَلَاةُ الرَّجُلِ فِيهَا وَحْدَهُ قَدْ تَقَدَّمَهُ فِيهِ سَلَفٌ وَلَهُ فِيهِ حُجَّةٌ فَلَا يُنْكَرُ مِثْلُ هَذَا.

Artinya, “Adapun (shalat) pada malam nisfu Sya‘ban, maka banyak hadits serta atsar dari sahabat yang menyebutkan keutamaannya. Dikutip dari segolongan ulama salaf bahwa mereka melakukan shalat pada malam nisfu Sya‘ban. Maka shalat yang dilakukan seseorang pada malam tersebut secara sendirian telah dicontohkan oleh para ulama salaf, amalan tersebut mempunyai dalil sehingga tidak perlu diingkari.”

Adapun amalan sholat apakah yang terbaik yang dilakuakn untuk mengisi malam nisfu sya’nban itu. Nah, berikut ini keterangan yang menjelaskan bahwa:

وَأَمَّا الصَّلَاةُ فِيهَا جَمَاعَةً فَهَذَا مَبْنِيٌّ عَلَى قَاعِدَةٍ عَامَّةٍ فِي الِاجْتِمَاعِ عَلَى الطَّاعَاتِ وَالْعِبَادَاتِ فَإِنَّهُ نَوْعَانِ أَحَدُهُمَا سُنَّةٌ رَاتِبَةٌ إمَّا وَاجِبٌ وَإِمَّا مُسْتَحَبٌّ كَالصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ وَالْجُمُعَةِ وَالْعِيدَيْنِ. وَصَلَاةِ الْكُسُوفِ وَالِاسْتِسْقَاءِ وَالتَّرَاوِيحِ فَهَذَا سُنَّةٌ رَاتِبَةٌ يَنْبَغِي الْمُحَافَظَةُ عَلَيْهَا وَالْمُدَاوَمَةُ. وَالثَّانِي مَا لَيْسَ بِسُنَّةِ رَاتِبَةٍ مِثْلَ الِاجْتِمَاعِ لِصَلَاةِ تَطَوُّعٍ مِثْلَ قِيَامِ اللَّيْلِ أَوْ عَلَى قِرَاءَةِ قُرْآنٍ أَوْ ذِكْرِ اللَّهِ أَوْ دُعَاءٍ. فَهَذَا لَا بَأْسَ بِهِ إذَا لَمْ يُتَّخَذْ عَادَةً رَاتِبَةً.

Artinya, “Adapun shalat berjamaah pada malam tersebut, maka hal ini masuk dalam keumuman dalil yang menganjurkan berkumpul untuk ketaatan dan ibadah. Rinciannya dapat dibagi dua, pertama, shalat untuk dibiasakan. Shalat jamaah seperti ini sangat dianjurkan dilakukan untuk shalat wajib ataupun sunah seperti shalat yang lima waktu, shalat Jumat, shalat hari raya, shalat gerhana, istisqa’, dan tarawih. Maka shalat-shalat ini sangat dianjurkan untuk dijaga dan dirutinkan. Kedua, tidak sunah untuk dibiasakan, seperti berkumpul untuk melakukan shalat sunah secara berjamaah seperti qiyamul lail, membaca Al-Quran, berzikir, dan berdoa secara berjamaah. Namun hal ini tidak masalah jika tidak dijadikan sebagai kebiasaan

Dengan demikian hukum tata cara sholat dan doa setelah nisfu syaban latin baik sendiri ataupun berjamaah latin surat yasin dan tahlil serta artinya itu bisa menjadi dalili kuat bagi kita semua. Semoga bisa mengambik hikmah dan manfaatnya.